Advertorial
Home » Koleksi Artikel » Umum » PERLUKAH KITA BERDIET? YA MESTI

PERLUKAH KITA BERDIET? YA MESTI

PERLUKAH KITA BERDIET? YA MESTI.

Berdiet tidak bermakna kita berusaha untuk menjadi kurus. Sepatutnya ia menjadi amalan sepanjang masa kerana definisi diet itu sendiri adalah amalan atau budaya pemakanan. Pemakanan yang betul akan memberikan tenaga dan kesihatan pada tubuh. Pemakanan yang salah akan merosakkan kesihatan.

Ada beberapa soalan berkaitan diet atau pemakanan.

1. Adakah makan malam menyebabkan gemuk?

Ketika tidur, tubuh kita berada dalam keadaan rehat. Kita akan menggunakan hanya sedikit tenaga pernafasan, kitaran darah dan degupan jantung serta aktiviti otak. Kadar penggunaan tenaga ini dinamakan Basal Metabolic rate (BMR).

Sekiranya seseorang itu makan dengan kuantiti yang banyak, terutamanya dari sumber karbohidrat, lebihan tenaga ini akan ditukarkan kepada lemak.

Jika kali terakhir kita makan pukul 8 malam, kita akan lapar semula setelah 3-4 jam. Jadi tidur awal (kira-kira 10-11 malam) dapat mengelakkan kita berasa lapar di malam hari.

Ambil sesudu minyak zaitun dan segelas air dapat memberikan tenaga dan mengelakkan rasa lapar sepanjang kita tidur.

2. Adakah makanan rendah lemak lebih baik?

Ramai yang mendapat info yang salah berkaitan lemak, kerana menganggap semua lemak adalah sama. Malah memberitahu makanan rendah lemak lebih baik.

Sebenarnya kita perlu berhati-hati dengan jenis lemak di dalam makanan itu. Kurangkan lemak tepu dan elakkan lemak trans. Dua lemak ini sekiranya diambil berlebihan akan menyebabkan tahap kolesterol jahat yang tinggi.

Pilih lemak sihat iaitu lemak dari asid lemak tidak tepu, sama ada mono- atau poly- unsaturated fatty acid. Contohnya minyak zaitun.

Dalam satu hidangan lengkap wajib ada tiga makronutrien ini, karbohidrat, protein dan lemak. Jadi pengambilan lemak yang minimum adalah perlu. Purata lelaki yang kalori seharian 1800-2200 kcal dan wanita 1500-1800kcal, pengambilan lemak yang disarankan adalah 10-15 peratus daripada total kalori seharian bergantung kepada keperluan tubuh. Pilih lemak sihat.

Jadi jangan takut untuk mengambil satu atau dua sudu minyak zaitun setiap hari.

3. Kita perlu makan banyak karbohidrat untuk tenaga?

Karbohidrat adalah sumber utama tenaga. Bila dihadamkan ia menjadi glukosa yang membekalkan tenaga dengan segera. Apabila selepas makan kita tidak melakukan aktiviti fizikal, hormon insulin akan menurunkan tahap gula dengan membentuk lemak dan glikogen sebagai tenaga simpanan.

Jika kita tidak makan, hormon glucagon akan membakar lemak dan glikogen bagi menghasilkan gula dan ketone dalam darah.

Ini bermakna jika kita tidak makan dan berpuasa, lemak dan glikogen akan digunakan. Berat badan kita akan menurun.

Jangan risau jika kita berpuasa. Tenaga tetap dihasilkan, cuma minum air secukupnya bagi menghasilkan tenaga yang optimum.

4. Melewatkan sarapan boleh menyebabkan gastritis?

Melewatkan sarapan tidak menyebabkan gastritis. Ini kerana asid perut hanya keluarkan apabila terdapat makanan dalam perut. Sebahagian asid dikeluarkan kerana ia mengikut masa yang biasa dikeluarkan.

Jika kita biasa bersarapan pagi, asid akan secara automatik akan keluar pada waktu ini. Tetapi jika berpuasa untuk beberapa minggu, otak mempelajari bahawa tiada makanan dalam perut lalu asid tidak dikeluarkan.

Cuba bezakan antara ketagihan gula (sugar craving) atau gastritis. Sugar craving adalah rasa lapar sementara kerana kita sudah biasa makan pada waktu tertentu. Ia akan hilang bila kita minum air kosong. Sementara gastritis adalah rasa pedih ulu hati yang berpanjangan.

Jadi jika rasa lapar, minum air kosong dulu. Ambil satu atau dua sudu minyak zaitun juga membantu mengurangkan rasa tidak selesa perut.

5. Perlu ke kita jaga pemakanan atau berdiet jika kita sudah kurus?

Fahamkan semula erti diet. Sekiranya berat badan sudah ideal, kita masih perlu mengawal kuantiti dan kualiti makanan untuk kekalkan berat badan dan untuk menjamin kesihatan badan dalam jangka masa panjang.

Ramai orang yang kurus tetapi mempunyai penyakit yang tidak disedari. Tiba-tiba mendapat serangan sakit jantung.

Jadi apa yang penting sebenarnya bukan kurus, terapi sihat. Buatlah pemeriksaan kesihatan untuk memastikan kita tidak berpenyakit.

Amalkan Tujuh Langkah Aafiyat bagi memastikan kita kekal sihat.

  1. Banyakkan berpuasa dan jarakkan waktu makan. Prof Yoshinori Ohsumi pemenang Nobel Prize dalam kategori perubatan pada tahun 2016 memberitahu orang yang menjarakkan makan 14-16 dapat mengelakkan diri dari kanser tertentu dan penyakit metabolik.
  2. Pilih makanan yang bernutrisi. Yang segar dan baru disediakan. Ambil ulam, sayur dan buah. Elakkan makanan yang bergoreng menggunakan minyak masak berulang kali, elakkan makanan berproses termasuk gula, tepung putih dan nasi putih.
  3. Minum air kosong secukupnya. 8 gelas atau 2 liter sehari. Elakkan air bergas dan air bergula.
  4. Tidur secukupnya, 6-8 jam mengikut keperluan diri.
  5. Lakukan aktiviti fizikal. Cara mudah 30 minit berjalan kaki setiap hari 5 hari seminggu dan angkat berat 30 minit, dua hari seminggu.
  6. Kawal stress dengan baik. Faham tentang stress, tanda stress dan cara mengelaknya.
  7. Ambil suplemen yang diperlukan terutama jika kita terlalu sibuk, tidak dapat menjaga pemakanan seimbang atau sudah mempunyai penyakit metabolik.

Saya amalkan Minyak Zaitun Olivie 30 Plus dan Olivie Power Up (OPU) untuk tenaga dan kesihatan.

Beli dua botol Olivie 30 Plus, saya beri satu pek percuma untuk yang ingin mengikuti diet saya. Hanya untuk sepanjang Syawal.

Semoga bermanfaat.

Untuk promosi terkini boleh lihat di kedai online Needs Venue

#HealthDrZubaidi

Leave a Reply

Scroll To Top
error: Content is protected !!
%d bloggers like this: