Advertorial
Home » Koleksi Artikel » Wanita » kita tidak mati bila kita rasa lapar

kita tidak mati bila kita rasa lapar

KITA TIDAK MATI BILA KITA LAPAR

16 OCT 2018

 

 

Berlapar bermakna kita tidak makan atau minum minuman yang berkalori sehingga menyebabkan tubuh kita mengalami penurunan gula. Penurunan gula ini (walaupun dalam tahap yang normal), akan memberikan isyarat pada otak agar segera mencari makanan atau minuman untuk meningkatkan gula.

 

Ia berlaku apabila tidak tidak makan/minum selama 6 jam. Jika kita rasa lapar kurang dari enam jam, berkemungkinan kita sebenarnya tidak lapar. Ia bukanlah ‘lapar sebenarnya’. Saya mengistilahkan sebagai ‘pseudo-hungry sensation’

 

Rasa lapar dan isyarat yang dikeluarkan oleh otak hanya ‘peringatan ringan’. Ia bukanlah tanda berbahaya. Jika kita tidak dapat mencari makanan/minuman, tubuh akan mengeluarkan merendahkan hormone insulin agar penyimpanan gula dalam darah dihentikan. Gula ini akan digunakan untuk metabolisme dan aktivititi fizikal.

 

Dalam pada masa yang sama, tubuh akan mengeluarkan hormone glucagon yang menggalakkan pengeluaran gula dari penyimpanan, terutama hati dan sel-sel lemak.

 

Mula-mula simpanan tenaga dalam bentuk  glycogen akan dikeluarkan dari hati. Jika masih tidak mencukupi (kita masih tidak makan/minum contohnya ketika berpuasa) tubuh akan mengarahkan pengeluaran tenaga dari sel-sel lemak pula.

 

Ia ibarat orang berniaga yang banyak menggunakan duit tunai di tangan. Ketika urusan perniagaan agak perlahan, duit tunai di tangan akan berkurangan dan mungkin kosong. Kita akan ke bank mencari mesin ATM untuk mengeluarkan duit dari akaun simpanan. Jika masih tidak mencukupi, kita mungkin berbincang dengan pegawai bank untuk mengeluarkan wang dari akaun tetap atau terpaksa mengeluarkan wang simpanan dalam unit saham amanah.

 

Jadi ini bermakna, jika perniagaan kita maju, kita tidak akan mengeluarkan wang dari akaun simpanan tetap atau unit amanah kita.

 

Begitu juga dengan tenaga yang kita simpan dalam bentuk glycogen dan lemak. Selagi kita tidak berlapar, lemak-lemak yang ada di bahagian perut dan punggung tidak akan digunakan. Jika kita terus makan dan gula dalam darah sentiasa tinggi, kita tidak ‘membakar lemak’.

 

Oleh itu, jangan takut rasa lapar kerana kelaparan ini tidak berbahaya. Rasa lapar akan memberikan isyarat agar tubuh kita menggunakan simpanan tenaga. Orang tidak berlapar tidak akan membakar lemak di tubuhnya.

 

Kelaparan yang berbahaya berlaku pada mereka yang mengalami keadaan yang dinamakan ‘hypoglycemia’ atau kekurangan gula melepasi julat yang normal. Selalunya bacaan gula kurang dari 4.0 mmol/L. Ia berlaku pada pesakit diabetes yang mengambil ubat diabetes dan pada masa yang sama tidak mengambil sebarang makanan/minuman.

 

Bagi mereka yang tidak mengambil sebarang ubat diabetes, selalunya rasa lapar akan menyebabkan sedikit rasa lemah dan letih. Tidak bertenaga. Tetapi jangan risau.

 

Minum air secukupnya. Tubuh kita akan memulakan proses pengeluaran tenaga simpanan yang ada. Untuk mendapatkan tenaga, proses ini akan ambil masa yang lebih panjang berbanding dengan kita terus makan makanan yang manis.

 

Tetapi selepas tenaga dikeluarkan dari simpanan tubuh, kita akan berasa segar kembali.

 

Inilah yang biasa berlaku apabila kita berpuasa pada bulan Ramadhan. Kita akan berasa letih sedikit pada waktu tengah hari, tetapi selepas itu kita berasa bertenaga semula.

 

Apa kesimpulan dari perkongsian hari ini? Banyak manfaat berpuasa sebenarnya.

 

Pertama, rasa lapar bukanlah sesuatu yang berbahaya. Ramai yang rasa panik dan rasa tak tentu hala bila bila mula berasa lapar. Rasa lapar adalah perasaan yang kita alami bila tahap gula menurun tetapi masih dalam julat yang normal. Jika kita meneruskan berpuasa, simpanan tenaga akan dikeluarkan dan kita berasa bertenaga semula.

 

Kedua, rasa lapar kadang kala hanya mainan minda. Ramai yang berasa mereka sedang kelaparan, tetapi ia hanyalah mainan minda. Mereka tidak mengalami masalah kelaparan yang sebenarnya atau true physiological (body) hunger. Cuma mengalami rasa lapar akibat otak berasa kita perlu makan sesuatu. Keadaan ini dinamakan psychological (head) hunger.

 

Kelaparan yang sebenarnya berlaku apabila kita tidak makan selepas enam jam. Jadi bila rasa lapar, cuba kita fikirkan sama ada ia kelaparan yang sebenar atau mainan minda sahaja. Jika kira baru makan dua jam yang lepas, itu sebenarnya bukan lapar. Minum air kosong bagi ‘memujuk perasaan lapar akibat mainan minda’.

 

 

Ketiga, anggaplah makanan/minuman yang kita makan adalah suatu rezeki dan rahmat. Kita selalu tidak memberikan perhatian kepada makanan dan minuman yang kita makan, Kita lupa ia adalah suatu rahmat dan rezeki. Tidak perlu kita bercakap tentang orang yang kelaparan apabila negara mereka dilanda bencana dan peperangan seperti di negara Afrika. Kita di Malaysia ramai yang masih lagi tidak cukup makanan. Mereka hidup kais pagi dan makan pagi, kais petang makan petang. Nasi sepinggan terpaksa dikongsikan oleh lima orang (ibubapa dan tiga orang anak). Berlauk telur setiap hari dianggap bernasib baik.

 

Anggaplah apa yang kita makan adalah suatu rahmat dan rezeki yang Allah bagi untuk kita lebih bersyukur. Bila kita makan selepas waktu berpuasa, sama ada makanan itu ringkas atau sangat sedap, ia seharusnya mengingatkan kita bahawa ramai orang lagi di Malaysia yang mengalami perasaan kelaparan yang sama kita alami.

 

Keempat, anggaplah kita bertanggungjawab terhadap apa yang kita makan, dengan kita memilih makanan kita. Dengan makan makanan yang berkhasiat ia akan memberikan tenaga, dan menjadikan kita sihat. Apabila kita memakan makanan yang berproses, dan makanan segera, kita sebenarnya tidak menjalankan amanah yang dipertanggungjawabkan. Kita akan menjadi sakit, dan tidak mampu mencari saran untuk keluarga.

 

Memilih makanan yang berkhasiat adalah tanggungjawab kita, bukan pada diri kita tapi pada keluarga kita. Sementara memakan makanan yang tidak berkhasiat, bermakna kita mengkhianati tanggungjawab kita pada diri dan keluarga.

 

Kelima, berpuasa adalah pelindung kepada nafsu dan selera makan. Kita sangat terpengaruh dengan iklan makanan. Ramai yang tidak sedar bahawa iklan di TV dan seumpamanya telah bertindak kepada minda separa sedar kita (subconscious mind). Bila kita mahu makan, kita segera teringat iklan yang pernah kita lihat di TV.

 

Bila kita berpuasa sebenarnya kita telah menolak iklan itu masuk ke dalam minda kita. Kita tidak terus mencari makanan yang diiklankan kerana kita sedang berpuasa. Ia adalah kekuatan kita untuk meolak rasa untuk makan makanan yang tidak berkhasiat yang diiklankan.

 

Keenam, makan secara kerap akan menyebabkan kita tidak menikmati makanan yang kita makan. Bila kita selalu makan, kita mula tidak menikmati apa yang kita makan. Nasi ayam sudah menjadi biasa, nasi Arab tidak lagi istimewa dan nasi biriyani sudah menyebabkan kita berasa muak. Kenapa? Sebab kita makan hamper setiap hari atau setiap minggu. Pada zaman dulu kita makan sesekali kalua ada kenduri di kampung. Kita makan dengan selera. Sekarang tidak lagi. Makanan-makanan ini boleh didapati setiap hari. Kita sudah rasa muak dan tidak berselera. Akhirnya kita mencari makanan yang baru, yang kebanyakannya semakin makin, semakin berproses dan semakin tidak bernutrisi. Jadi bila kita berpuasa, kita emberikan reward atau hadiah pada diri kita ketika kita makan. Bila kita makan, makanan yang disediakan mungkin biasa saja, contohnya nasi campur dengan ikan goreng dan sayur. Tetapi pada kita makan ia sangat lazat. Kita makan sehingga kenyang (bukan kekenyangan) dengan mengambil banyak sayur.

 

Ketujuh, apabila berpuasa atau kurang makan, banyak kerja lain yang dapat kita buat. Kita bukan hanya dapat mengurangkan masa membeli belah di pasar, tetapi juga dapat mengurangkan masa di dapur memasak. Kita juga mengambil masa beberapa jam untuk makan dan memberishkan dapur dan mencuci pinggan mangkuk. Jika kita dapat kurangkankan makan, bermakna kita ada masa yang lebih untuk melakukan perkara yang lebih penting dan bermanfaat.

 

Kelapan, berpuasa atau mengurangkan kekerapa makan bukan bermakna kita meninggalkan pemakanan yang bernutrisi. Kita cuma mengambil makanan yang berkhasiat ketika makan. Selalunya kita mengambil kudapan yang tinggi nilai karbohidrat terutama kab\rbo berproses. Jadi makanlah makanan yang berkhasiat ketika kita makan, tinggalkan makanan yang tidak berkhasiat. Ini dapat dilakukan apabila kita melakukan puasa.

 

Perkongsian ini tidak bermakna jika kita hanya membaca. Cuba amalkan. Kalau tak mampu berpuasa 14-16 jam, puasalah (tidak makan) utk 8 jam sehingga kita benar-benar lapar.

 

Semoga bermanfaat.

 

 

Dalam Ilmu Perubatan Melayu Silam, wanita yang baru melahirkan anak dicadangkan mengambil  Ekstrak Kacip Fatimah dikatakan dapat mengembalikan semula kesihatan wanita. Mereka juga digalakkan diambil makanan yang mempunyai banyak vitamin C dan vitamin E.

 

Boleh dapat dari wakil pengedar kami.

 

 

Dapatkan juga minyak zaitun OLIVIE dari Morocco. 

 

Boleh dapatkan Olivie, Ekstrak Kacip fatimah dan Vitamin E dar wakil-wakil kami.

 

Boleh klik pada bendera negeri tuan. http://needsvenue.com.my/Reseller/

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top
error: Content is protected !!
%d bloggers like this: