Advertorial
Home » Koleksi Artikel » Motivasi » Jangan cepat sangka buruk terhadap nasib kita

Jangan cepat sangka buruk terhadap nasib kita

JANGAN CEPAT BURUK SANGKA DENGAN NASIB KITA

kuda

 

 

Ini adalah pelajaran tauhid yang sangat bernilai.

 

Dahulu kala, ada seorang lelaki arab memiliki seekor kuda putih yang sangat cantik dan gagah. Ramai yang cuba membeli dari lelaki ini, namun dia tidak mahu menjualnya.

 

Suatu hari, seorang saudagar kaya dari bandar ingin membeli kuda itu dan menawarkan harga yang sangat mahal. Sepuluh ganda dari harga yang biasa ditawarkan.  Lelaki itu masih tidak mahu menjualnya. Teman-temannya mengejek karena dia tidak menjual kudanya.

 

“Rugi kamu tidak jual kuda putih itu. Mana tahu kuda kamu akan mati esok hari” kata mereka sambil tertawa.

 

Keesokan harinya, dengan takdir ALLAH kuda itu hilang dari kandangnya. Puas dia mencari serata kampung namun tidak ditemui. Dia pun balik ke rumah sambil berdoa, “Semoga ALLAH berikan aku sesuatu yang lebih baik

 

Apabila berita kehilangan kuda ini tersebar di seluruh kampung, datanglah teman-temannya. Mereka mengejek, “Padan muka kamu, tidak mengikut nasihat aku. Sekarang apa sudah jadi? Kalau semalam kamu jual, tentu kamu sudah kaya hari ini. Sekarang kuda kamu sudah hilang, apa yang kamu dapat? .”

 

Si lelaki ini hanya diam saja, redha dgn takdirNYA.

 

Selang beberapa minggu, kuda yang hilang tu muncul kembali pulang, bersama 5 ekor kuda liar lainnya. Seolah-olah kuda itu membawa keuntungan kepada lelaki ini.

 

Maka datang lagi teman-temannya. Mereka berkata, “Wah..! Untungnya. Rupanya kuda kamu yang hilang membawa keuntungan.”

 

Kata-kata mereka sangat mengejutkan lelaki ini. Dulu mereka menghina dan mengetawakan dirinya. Hari ini mereka memuji. Lelaki ini tetap diam saja.

 

Beberapa hari kemudian, anak remaja kepada lelaki ini sedang melatih kuda-kuda baru mereka. Tiba-tiba dia terjatuh dari seekor kuda liar itu dan kakinya patah.

 

Datang lagi teman-temannya menyindir, “Rupanya kuda-kuda itu membawa sial. Kerana kuda-kuda itu anak kamu mu patah kakinya.”

 

Lelaki itu sedih mendengar kata-kata teman-temannya. Tetapi dia tetap diam tanpa berbicara. Hanya berserah segalanya kepada ALLAH.

 

Seminggu kemudian berlaku peperangan di wilayah itu. Atas perintah raja, semua anak muda dipaksa untuk pergi berperang, kecuali si anak petani tadi karena patah kaki dan tidak boleh berjalan.

 

Teman-temannya mendatangi kepada lelaki ini sbil menangis : “Untung kamu kerana anak kamu tidak pergi berperang. Kami mungkin kehilangan anak-anak kami..”

 

Kali ini petani berkata, “Janganlah terlalu cepat membuat kesimpulan dengan mengatakan nasib kamu untung atau malang. Semuanya adalah suatu rangkaian proses yang belum selesai. Kita tidak tahu takdir ALLAH selanjutnya.Syukuri dan terima keadaan yang terjadi saat ini”

 

“Apa yang kelihatan untung hari ini belum tentu baik untuk hari esok. Apa yang malang hari ini belum tentu buruk untuk hari esok. Tetapi yang pasti, ALLAH yang maha mengetahui apa yang terbaik buat kita”

 

“Tugas kita adalah, mengucapkan syukur dalam setiap yang ditakdirkan, sebab itulah yang dikehendaki ALLAH di dalam hidup kita ini”

 

“Jalan yang dibentangkan ALLAH belum tentu yang tercepat, bukan pula yang termudah.. tapi sudah pasti yang terbaik…”

 

Semoga kita dapat mengambil iktibarnya..

 

Wallahua’lam.

Leave a Reply

Scroll To Top
error: Content is protected !!
%d bloggers like this: